Dalam edisi kedelapan Formal Bercerita ini, teman kita Branindityo Nugroho yang baru saja menyelesaikan pendidikan Master of Science in Tropical and Forestry di Georg-August-Universitaet Goettingen akan membagikan ceritanya. Katanya Bram banyak mendapatkan pelajaran hidup selama di Jerman, lho. Seperti apakah itu? Berikut testimoninya:

 

Kesan:

Gw rasa ngga perlu gw sebutin satu-satu gimana hidup dan kuliah disini, udah banyak blog/video diluar sana yang ngejelasin panjang lebar.

Tapi kalau kesan gw secara pribadi. Jikalau hidup gw adalah sebuah serial film, maka ‘Jerman‘ adalah episode dimana keluarga si jagoan dibantai di pesta pernikahan oleh keluarga pasangan. Bukan episode yang paling ‘mudah’ untuk dijalanin. Tapi gw jadi penasaran banget kaya apa ending-nya? Atau bahkan season selanjutnya? Gw mulai sadar kalau si jagoan itu emang ada begonya, ada salahnya.  Dari episode itu gw dipaksa untuk membuka mata lebih lebar. Jauh lebih lebar daripada yang dulu lu pikir itu tuh udah cukup lebar.

Pelajaran yang gw dapet dari perkuliahan barangkali cuman 20% atau maksimal 30% dari semua pelajaran gw selama di Jerman. Kelas itu maksimal 8 jam sehari, banyaknya malah cuma 4 jam sehari. Nah sisa jam dalam sehari itu kan dihabiskan di luar kelas, itu yang jauh lebih banyak ngasih pelajaran.

Salah satu pelajaran yang paling berharga yang gw dapetin dan mungkin agak susah ngedapetinnya di Indonesia adalah merasakan yang namanya menjadi minoritas. Jasmani dan rohani gw berbeda dengan orang-orang lain di sekitar gw. Dari situ gw belajar gimana rasanya jadi minoritas dan bagaimanakah sebaiknya ketika suatu saat gw jadi mayoritas.

Yaa ada juga pelajaran terkait gimana bergaul di lingkungan internasional, dimana mau ngga mau gw akan selalu membawa citra Indonesia. Gimana menjalani perkuliahan di lingkungan akademik yang berbeda, dan proses-proses adaptasi lainnya. Tapi menurut gw itu agak standar lah, tapi penting juga.

 

Kesan:

Buat kalian yang sedang berencana melanjutkan kuliah ke luar negeri, maka Jerman adalah pilihan yang tepat. Alasan-alasan kenapa Jerman lagi-lagi ngga perlu gw sebutin karena mudah di googling.

Tapi mungkin gw bisa menambahkan untuk beberapa opini tentang bidang gw, yaitu kehutanan. Ilmu kehutanan dan lingkungan itu Jerman yang paling terdahulu. Dulu ketika ada negara-negara Eropa yang ngejajah negara lain, dan mereka mau memanfaatkan sumberdaya alam (atau hutan khususnya), pasti si negara tersebut menggunakan jasa dari peneliti Jerman. Hampir di semua negara jajahan, peneliti ekologi tertua yang terkenal di negara tersebut pasti orang Jerman.  Termasuk Belanda di Indonesia. Sistem pengelolaan sumberdaya alam dan kehutanan itu yang pertama ngembangin Jerman. Di salah satu perpustakaan kehutanan di Jerman, mereka masih nyimpan buku catatan pemanenan hutan dari tahun 1700-an. Juara lah.

Di Jerman itu dingin, tapi di disini gw ketemu temen-temen baru yang udah kaya keluarga, itu hangat.

Di Jerman itu serba mahal, tapi disini gw bisa belajar banyak hal baru yang ngebuka mata banget, itu ngga ada harganya.

 

Jika ini bertanya lebih jauh mengenai program perkuliahannya, Bram bisa dikontak di:

Facebook: Branindityo Nugroho

Twitter: @ehbram

Instagram: @ehbram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *