Tanggal 31 Desember 2014 sore, kami (saya (Arif), Galih, Ruri, dan Rinda) berangkat dari studentenwohnheim ke Tuebingen Busbahnhof. Kami berencana “merayakan” tahun baru di Zürich yang konon kabarnya kembang apinya termasuk 10 besar termegah di dunia. Dari Tuebingen Ke Zürich kami naik Bus dengan ongkos cuman 7,5 Euro per orang dan estimasi waktu tempuh 2.5 jam, lumayan cepat dan murah buat kantong mahasiswa yg punya prinsip hidup hemat asal survive seperti kami (kecuali Rinda).. Hahaha

Setelah sampai di perbatasan Jerman-Swiss, bus berhenti untuk pengecekan visa para penumpang oleh petugas perbatasan. Estimasi 2.5 jam molor sampai sejam karena ada beberapa penumpang bermasalah, salah satunya si Ruri yg gak bawa visa… #duh. Alhasil Ruri diberi selembar kertas yg isinya menyatakan batas waktu berkunjung di Swiss maksimal 7 hari (kalau gak salah).. siapa juga yg mau lama2 di Swiss yg terkenal halmahera alias mahal.. hahaha.

Sampai di busbahnhof Zürich, kami jalan masuk ke Hauptbahnhof (Hbf) dengan tujuan mencari petunjuk dan kehangatan. Maklum winter lagi dingin-dinginnya. Di Hbf ternyata rame banget mungkin karena orang2 juga ingin menyaksikan kembang api di Zürich. Dari Hbf kami dapat peta gratis kemudian kami memutuskan untuk jalan menuju jembatan yang konon bakal jadi tempat yg strategis banget untuk menyaksikan kembang api. Perjalanan menuju jembatan, kami disuguhi tata lampu Zürich yg ajegile banget. Setelah sampai di jembatan, beuh!! ternyata orang2 ssudah pada ramai banget, semua berebut mencari tempat strategis. Kami pun dapat tempat yg strategis dan ada senderan (alias tepi jembatan.. haha). Lihat jam di hape, waktu masih nunjukin jam 22.00.. weeehh harus nunggu 2 jam lagi nih sambil kedinginan.. #pfft #maklumbackpacker.

20141231230457

Tahun baruan di Zürich perayaanya niat banget, sampai lampu2 digantung sepanjang jalan.

20141231231201

Salah satu gedung yg lampunya cukup meriah dibanding gedung lainnya.

Ngobrol ngalor ngidul gak jelas sambil ngiler liat orang2 pada bawa makanan plus minuman anget.. di saat itu kadang kami ngerasa cobaan hidup beraaaat banget… hahaha. Liat jam lagi, eh sudah hampir 24.00 nunggu sambil dag dig dug…..

20150101000157

Ramai dan penuh sesak di Jembatan. Orang2 juga sedang menunggu kembang api.

Liat jam lagi, eh sudah 24.00, nunggu lagi… kok gak keluar-keluar ya kembang apinya…

Liat jam lagi, ehhhh sudah 24.15.. mulai panik… dimana nih kembang apinya.. jangan2 Cuma hoax atau dibatalin karena krisis ekonomi, atau karena isu global warming nih makanya kembang apinya gak jadi.. # pfft

Dengan langkah gontai kami berempat jalan balik ke Hbf. Beberapa orang juga jalan ke Hbf, makanya kami yakin kembang apinya gak jadi… setelah 5 menit jalan dan ssudah agak jauh dari jembatan tadi.. tiba2 terdengar suara letusan2 kembang api yg rame banget.. DAR DOR DAR DOR!!! Wuuuiiihhhh meriah banget euy!!!!!  Kami pun berlarian menuju jembatan lagi.. kemudian mengambil hape dan merekam momen istimewa ini.. gak peduli tangan kesakitan kayak ditusuk2 pisau akibat dinginnya minta ampun karena harus lepas sarung tangan, karena momen langka ini harus diabadikan.. 😀

Selama 30 menit kembang api bertebaran di langit, selama itu juga kami dibuat terkesima berulang-ulang… 😀

Setelah kemeriahan kembang api selesai… kami pun berjalan… berjalan sambil nyari ide mau tidur dimana… hahahaha.. maklum backpacker ala obdachlos. Dari awal sih kami berencana numpang tidur di masjid, tapi karena malam tahun baru jadi kemungkinan masjid ditutup dan baru dibuka pas subuh, jadi kami memutuskan nyari tempat istirahat buat selonjoran sambil nunggu subuh.

Setelah mikir sana sini sambil jalan, kami memutuskan untuk mencari semacam ATM yang mungkin berpenghangat… jalan sambil toleh kanan kiri, ngecek tiap tikungan, ada sih ATM tapi adanya ATM terbuka tanpa tutup penghangat. Sudah jalan jauh.. gak nemu2 tempat strategis buat selonjoran dan tidur.. mata sudah kriyep2, kaki sudah capek, badan sudah kedinginan.. Disitu kami kadang merasa ngenes.. hahaha

Akhirnya terbersit ide buat numpang istirahat sambil nyemil di Restoran fastfood tapi pasti sudah pada penuh. Akhirnya kamis memutuskan balik ke Hbf untuk mencari sedikit kehangatan.. hehehe

Sampai di Hbf, ternyata Hbf pada rame banget. Rame para muda mudi yg juga turis di Zürich untuk menyaksikan kembang api, yg juga mencari tempat buat selonjoran dan tidur, yg juga berburu kehangatan.. hahahaha… kamipun muter2 Hbf nyari tempat yg pewe buat istirahat. Setelah kurang lebih sejam muter2 gak jelas karena gak nemu tempat strategis, akhirnya kami memutuskan numpang duduk di kedai burger yg cukup ternama. Ealah, nasib, ternyata banyak orang pikirannya juga sama.. hahahaha… walhasil, kedai tersebut penuh. Orang2 pada pesen satu makanan atau minuman doang tapi duduknya lama banget sambil merem2 bikin iri… akhirnya dengan sabar kami nunggu tempat kosong. Pasang mata setajam-tajamnya siap2 rebut tempat kosong yg mau ditinggal penghuni sementaranya. Strategi berhasil, kami dapet satu meja dg empat kursi empuk.. lumayan buat istirahat sambil merem2 dikit. Salah satu dari kami pesen makanan biar gak sungkan numpak duduk doang… hahaha

Ngobrol lanjutan trip sambil merem2 gak terasa sudah 2 jam di kedai burger. Rasa sungkan pun hinggap, dan akhirnya kami memutuskan keluar dan nyari tempat lain. Di luar kedai burger banyak banget orang pada selonjoran dan tidur, di sudut2, dan di tikungan2 yg jarang dilewati orang pada full booked semua.. kami bingung mau istirahat dimana lagi.

Akhirnya nemu satu tempat strategis dekat lift yg jarang dipake.. kamipun duduk sambil pasang selimut, maklum walaupun di dalam Hbf dingin tetap merasuk sampai tulang.. #eak. Setelah pewe dan merem beberapa saat, kami pun dikagetkan oleh polisi cewek yg ngomong “NICHT SCHLAFEN!!” alias “GAK BOLEH TIDUR!!”. Kaget campur malu membuat kami langsung menyingkir nyari tempat lain. Kata2 ini bener2 nancep banget di pikiran kami. Tiap kali ingat kata ini kami langsung ngakak gak berhenti2.. wkwkwkwk

Karena gak berhasil mendapat tempat pewe, tempat duduk seadanya tanpa senderan pun kami jadikan tempat menunggu subuh. Sambil saling merapat dan berselimut, kami ketiduran sambil duduk. Berkali-kali liat jam, rasanya lamaaaaa banget subuh. Hahahaha.

Setelah jam menunjukkan pukul 4.00 kami pun mulai beranjak mencari masjid di mbah gugelmep. Masjid terdekat kira2 6-8 Km dari Hbf #pfft. Dingin, capek, ngantuk, agak lapar, pingin pup, jadi satu.. tapi kami tetep “semangat” berjalan ,menuju masjid. 2 jam berjalan di tengah gempuran dingin yang menusuk, melewati semacam area lokalisasi, melewati pertokoan dengan kaca2 nyaris pecah, dan perumahan-perumahan yg bikin bingung akhirnya kami sampai di masjid turki. Alhamdulillah

Kami pun masuk, walau belum masuk waktu subuh, dan langsung menuju toilet bergantian kemudian ambil wudhu. Setelah sholat subuh berjamaah, kami pun ditawari untuk istirahat di lantai atas diberi minum teh hangat nan nikmat. Tapi yg bikin kami agak nggrundel adalah mereka gak pulang2 dari masjid dan terus ngobrol, kami jadi gak bisa tidur karena sungkan.. hahahahaha

Setelah menunggu beberapa lama, para jamaah pun pulang dan masjid ssudah agak sepi. Kami tidak menyia-nyiakan waktu tsb untuk segera tidur… hahahaha. Rasanya nyamaaaaaaaaaan banget, nyaman karena karpetnya empuk dan ruangannya anget.. #jaditerharu.

20150101105004 20150101105649

Foto bagian luar (kanan) dan dalam (kiri) masjid turki yg kami tumpangi buat istirahat.

Setelah tidur beberapa saat, kamipun sarapan dengan memakan bekal yg sengaja kami siapkan sebelum berangkat (maklum backpacker kere). Setelah sarapan, kami berpamitan untuk melanjutkan perjalanan.. #tsaaah

Jalan2 pun dilanjutkan mengunjungi jembatan, dom, kampus ETH Zürich.. dsb kemudian pulang ke Tuebingen buat tidur panjang… hahahahaha

Setelah ditotal jenderal, perorang cuma mengeluarkan 15 Euro buat transport pergi dan pulang Tuebingen-Zürich. Jalan2 dengan budget terbatas emang lebih berkesan daripada yg serba bermewah-mewahan, tapi kalau kebangetan iritnya emang…… (speechless).. hahaha

20150101135215

20150101114343

20150101121039

Beberapa foto hasil jalan2.

Penulis : Arif Luqman (LPDP-Jerman awardee, S3 Eberhard-Karls Universität Tübingen)